Monday, March 5, 2012

Bicara Yang Menggetarkan Fahri , Adakah Kalian Memerhati




Fahri .

Mungkin ramai yang kenal Fahri .

Seorang pemuda yang begitu sempurna , malah diangkat menjadi watak utama dalam Ayat-ayat Cinta .

Baik novel hatta filemnya , Ayat-ayat Cinta benar-benar menarik perhatian masyarakat sama ada di tanah airnya ataupun di Malaysia .

“Saya suka cerita tu . Bagus untuk mereka yang bercinta” , respon seorang mahasiswa .

“Saya dah menonton 5 kali filemnya . Novelnya pulak saya dah khatam empat kali ” , reaksi seorang pelajar perempuan .

Lihat , impaknya sangat besar !

Tapi , Ayat-ayat Cinta karya Habiburrahman El Shirazy hanya dilihat cinta sebagai tunjang utama . Tapi hakikatnya , Habiburrahman El Shirazy punya maksud tersirat dalam karya ini . Ya , yang tersirat itu ada pada babak Fahri bersama jeriji besi didalam tembok penjara bersama lelaki gila .

Adakah kalian memerhati ? .

Baru-baru ini , saya mengambil masa untuk menonton filem itu sekali lagi , supaya benar-benar hadam akan apa yang cuba disampaikan oleh lelaki gila tersebut . Terdiam sejenak , terfikir saya dibuatnya .

*****************

Baju Fahri ditarik , “Kau masih ingat lagi Fahri akan apa yang Yusuf katakan? ” , tanya orang gila itu .

Nafas mereka masing-masing turun naik , turun naik . Orang gila itu menyambung , “Ya Allah jika memang kehidupan penjara lebih bererti padaku daripada dunia luar maka aku lebih untuk memilih tinggal dipenjara tapi dekat dengan Mu daripada aku bersama manusia pendusta”

“Allah sedang berbicara kepadamu tentang SABAR dan IKHLAS......SABAR dan IKHLAS itulah Islam”

“Tapi apa salah saya pada Allah ” , rungut Fahri .

“Istifar Indonesia , istifar ! Allah sedang memberitahu kamu supaya jangan sombong ! Ingat siapa diri kamu !” , bicara waras seorang gila .

*****************




Sudah memerhati ? Mungkin ia suatu dialog biasa-biasa , tapi hakikatnya , ia membawa satu pengajaran yang sangat luar biasa .

Manusia , jangan sombong !

Kalaulah kamu ditakdirkan handsome , punyai suara yang sedap , berketerampilan , kamu masih lagi memegang staus HAMBA .

Kalaulah kamu merupakan pelajar terbaik , pandai , disukai ramai orang , fasih bertutur , kamu masih lagi memegang status HAMBA .

Kalaulah kamu ditimpa kemalangan , berbulan-bulan di hospital , derita sakit itu , derita sakit ini , kamu masih lagi berstatuskan HAMBA .

Kalaulah kamu dikeji , dihina , masih lagi melakukan kemungkaran , masih lagi berseronok melakukan perkara yang mengundang marah Allah , kamu juga berstatus HAMBA .

Maka , sudah menjadi resmi HAMBA ialah , diuji oleh PEMILIK HAMBA ; ALLAH .

Allah punyai hak keatas kita , maka ALLAH berhak untuk menguji kita . Maka , hamba yang lupa dirinya sebagai hamba , akan merasa tidak sedia untuk menerima ujian dari Dia . Dalam taatnya , dengan segera dia melatah mempersoalkan kewajaranya dirinya menjadi seperti ini , mempersoalkan dirinya diuji .

Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata ; “kami beriman” , sedangkan mereka tidak diuji ? ” ( Al-Ankabut ; 2 )

Maka , di saat kamu menghadapi kesulitan dalam pembelajaran , difitnah rakan , menghadapi kemalangan , sering merasa duka cita , memeiliki pelbagai nikmat , punyai suami yang memahai maka ketahuilah , Allah sedang berbicara dengan kamu .

Allah sedang berbicara dengan kamu !

Moga bermanfaat untuk semua termasuk saya .

Saturday, March 3, 2012

AWAN ; Sayang , Kerana Allah




AWAN kali ini berkaitan kerana Allah .

Sejauh mana kita buat sesuatu itu kerana Allah ?

Moga bermanfaat terutamanya buat saya .

Bonus kali ini , watak utama dah ada anak . 

|
|
|
|
|
|

Hujan masih lagi membasalahi bumi Bangi pada malam ini . Dan aku masih lagi bersama isteriku duduk di atas sofa merah di ruang tamu . Isteriku membaringkan kepalanya di atas bahuku sedang aku masih lagi memegang erat jari jemarinya .


Macam orang yang baru bercinta pun ada juga . 


Tiba-tiba terdengar satu suara yang menggetarkan tubuhku .


"Sayang abang sangat-sangat . Rindu abang sangat-sangat"


Tersenyum . Itu luahan isteriku .


"Sayang sayang juga . Lagi sayang dari sayang , sayang abang . Kira lagi hebatla sayang abang untuk sayang  " , balas ku dengan nada memujuk .


Kami ketawa bersama . Wajahnya berubah kemerah-merahan tanda malu.

“Sayang abang ni , masih tak paham lagi ehh ?” , tanya ku sambil memegang tangan isteriku .

Hangat . Terasa getaran dari isteriku.

“Tak paham lagi la”, mudah jawabnya .

Mukanya menjadi kelat seketika . Mulutnya dicemekkan sedikit , tanda minta penjelasan dari ku .

Aku mengukirkan senyuman . Dahinya ku cium . Tersenyum seketika kami .

“Hmmm........”

“Sayang ingat lagi tak waktu kita bercinta dulu ? Masa tu , kita jarang berhubung ditambah pula dengan syarat cinta kita yang memerlukan kita membuat persedian diri sebelum akad . Ingat lagi tak sayang abang ni ? ” , tanyaku sebagai memulakan perbualan .

“Ha`ah ingat lagi . Masa tu abang pesan , kita kena persiapakan diri dulu sebab, kita nak keputusan yang baik untuk bakal anak-anak kita ” , jawab isteriku dengan senyuman .

“Ingat lagi tak pesan abang ? ”

“Pesan yang mana ek ? Pesan tentang perubahan kah ? ”

Keningnya diangkatkan sedikit .

“Ha`ah . Masa itu , abang pesan , kalau kita nak berubah , jangan sesekali berubah kerana manusia , tapi berubah kerana Allah ” , jawab ku sambil tersenyum .

“Ingat lagi abang ” , balas isteriku .

“Okey , jom kita muhasabah balik . Hakikatnya , kita ini manusia . Manusia ini nak mudah je kerjanya. Nak itu , nak ini , tapi nak mudah je . Kadang-kadang , manusia ni juga suka menunjuk-nunjuk . Lakukan perubahan , tapi bersebab . Sebabnya kerana duniawi , bukan datangnya perubahan dek kerana timbul dari hati . Lakukan perubahan bukan kerana Allah ”

Matanya memandangku dengan penuh perhatian .

“Bila manusia lakukan perubahan kerana manusia , dan bukanya kerana Allah , maka keputusannya dapatlah macam apa yang dia akan dapat . Ya , dia akan berubah , tapi dia kan penat . Sebabnya , manusia terhad pada penglihatanya untuk melihat perubahannya itu . Tapi jika dia lakukan perubahan kerana Allah , maka dia kan bahagia , kerana penglihatan Allah tidak terhad  ”

“Macam amalan juga . Kalau kita lakukan sesuatu amalan itu just kerana seseorang , tapi bukan kerana Allah dan tak ikhlas , maka kita akan penat . Percaya tak ? Lihat je orang disekeliling kita . Mereka bekerja , tapi mereka akan terasa penat . Jawapannya mudah sebab , mereka bekerja bukan kerana Allah , tetapi mereka bekerja kerana sesuatu . Ya , kerana sesuatu . Tapi , cube kita lihat mereka yang bekerja ihklas kerana Allah , mereka akan tenang je . Kalau penat pown , penat sebab letih , bukan penat macam yang bekerja kerana sesuatu ” , tambahku .

Isteriku menambah “Tidak Aku ciptakan jin dan Manusia melainkan hanya untuk beribadah kepada-Ku.”

Kami tersenyum . Syukur kerana aku dikurniakan isteri yang memahami.

Dari riak wajahnya , aku tahu yang dia sudah mengerti .

“Kerana kita hamba , maka kita memang layak diuji ” , bisik hatiku.

Tiba-tiba kedengaran satu suara .

“Ibu , Humairah koyakkan kertas along . Macam mana along nak colour ?” , ngadu anak sulung kami , Aisyah .

Aisyah anak sulong kami , manakala Humairah merupakan adik kepada Aisyah .

“Aisyah nak colour apa ? ”tanyaku sambil memujuk .

“Aisyah nak colur pelangi , macam blog ayah tu ” , jawabnya dengan senyuman .



Friday, March 2, 2012

Bukan Macam Naik Lif




Mahu tingkatkan diri bukannya macam naik lif . 

Tekan butang , terus sampai atas bumbung. 

Perjalanan panjang dan kita perlu sabar serta istiqamah.



Layak Diuji



HAMBA sentiasa sedar dirinya dimiliki dan tidak memiliki

HAMBA sentiasa sedar dirinya sentiasa layak diuji

HAMBA sentiasa sedar bahawa lahirnya hanya untuk DIA

HAMBA yang lupa dirinya sebagai HAMBA , tidak bersedia 
untuk menerima ujian

------------------------------------------------

Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata : 'kami beriman' , sedang mereka tidak diuji ? "
( Al- Ankabut ; 2 )