Tuesday, May 29, 2012

Menuju Pintu Harapan



Rasanya dah lama tidak berpuisi .
Kali ni berpusi , menggantikan AWAN.
Moga ada manfaat untuk kita semua .
|
|
|
|
|
|
|

Aku menuju pintu harapan diwaktu
manusia lain sedang tidur .
Aku menuju pintu harapan kerana keyakinan
tetang sebuah harapan .

Sebuah harapan tentang perjalanan
Sebuah perjalanan yang bakal menemukan aku dengan pelbagai ragam
Kerana itu aku perlu menuju pintu harapan
Agar aku tidak lagi berhenti kerana ketandusan .

Menuju pintu harapan diwaktu
manusia lain sedang tidur .
Mengadu tentang diriku , mengadu tentang perjalanan
mengadu tentang cinta , menanam sebuah harapan
Agar aku sentiasa dibawah perlindungan Dia diwaktu perjalanan.

Ia juga tentang cinta .
Ya cinta dan harapan .



Tuesday, May 22, 2012

Keluarga Pendakwah , Terbaik Sungguh !




Setiap yang bergelar Muslim itu adalah pendakwah . Meraka berperanan sebagai agen dakwah untuk menyebarkan Islam .

Dakwah itu bermula dari sekecil dan seremah-remeh perkara kepada sebesar dan sepenting perkara kerana hanya Islamlah satu-satunya agama yang mengambil berat akan hal tersebut .

Belajar menjadi pendakwah dari ibu bapa . Mungkin nampak macam aneh , tapi itulah kepastian .

“Bangun , pergi sembahyang sekarang ”

“Nak makan kene baca doa dulu”

“Kalau kamu sayang ummi dan abi , pasti Allah sayang kamu juga ”

Ini cuma sekadar perbulan biasa , namun luar biasa kesannya . Ya , luar biasa . Kerana kata-kata dan didikan itulah , kita dapat merasai Islam yang dibina sejak bermula dari rumah . Dengan kata-kata itu jugalah , kita hari ini mampu lagi mempertahankan akidah kita .

Mungkin nampak mudah , tetapi dengan belaian dan jambatan hati yang di bina antara anak dan ibu bapanya , dapat melahirkan anak yang soleh , anak yang mampu berkhidmat untuk orang tuanya .

Inilah kesan dakwah yang bermula dari rumah . Segala-galanya bermula dengan usaha dari seorang ibu dan keringat dari seorang ayah .

Jika usaha ini berterusan , maka akan berteruslah cahaya dakwah kepada beberapa generasi yang akan datang .

Mungkin juga doleh dikatakan MLM dalam bidang dakwah ^^

  


Monday, May 14, 2012

Buat Ibu juga Buat Guru ; Kebaikan Yang Berterusan





Mereka mengajar . Mereka mendidik . Mereka juga memperjuangan cinta .

Itulah ibu juga itulah guru .

Cinta mereka disalurkan demi memberikan kemanisan untuk kita . Tanpa henti kita merasainya . Tanpa jemu mereka menaburi cinta untuk kita .

Lihat sahaja hari ini , tanpa usaha keras seorang ibu dan bapa , mana mungkin kita menjadi diri kita yang sekarang . Tanpa letih dan jemu juga kita masih lagi mengguna pakai ilmu yang dicurahkan oleh seorang guru .

Mereka biasa-biasa , namun usaha dan cinta mereka kepada kita sangat luar biasa .

Luar biasa .

Mereka akan terus berjuang , selagi mereka masih bernyawa . Erti hidup pada memberi .

Analoginya ibarat pokok pisang . Ia biasa-biasa , namun hasilnya sangat luar biasa . Menabur budi sehingga ia mati malah jasanya terus mengalir lagi .

Walaupun pisang tidak akan berbuah dua kali , namun berbuahnya kali pertama dan selepas itu mati , cukup memberikan ispirasi . Matinya bukan mati biasa biasa , namun matinya masih lagi berjasa . Ia mati bukan hanya selepas meninggalkan buahnya , sebaliknya ia pasti meninggalkan anak-anaknya dan kita akan dapat menikmati buah pisang lagi walupun pisang yang dahulu telah mati .

Pokok pisang hakikatnya menggambarkan realiti hidup ibu dan guru yang perlu kita contohi dan teladani . Ia mengajar kita erti untuk memberi , berjasa . Jangan berhenti melakukan kebaikan walupun setelah kita telah mati .

Contohnya , sikap berbudi bahasa itu diterapkan sejak bermula dari madrasah pertama anak-anak . Ia didik mengikut acuan dari ibu dan ayahnya . Bagus acuanya , bagus juga produknya . malah sehingga kehari ini , sikap berbudi bahasa itu masih lagi diguna pakai hingga si anak meningkat usianya.

Contoh lain pula , ilmu yang diajar juga ilmu yang dididik oleh seorang guru juga masih lagi diguna pakai untuk masa-masa yang mendatang kerana , semua yang kita lakukan pada hari ini hatta sejak berkurun lamanya lagi perlu disertakan dengan ilmu bagi merealisasikan apa yang ingin direalisasikan.

Inilah yang dikatakan mereka terus berjuang demi cinta . Walaupun sudah pergi , namun cinta mereka masih lagi diguna pakai . Masih lagi mengalir untuk kebaikan .

Kebaikan yang terus hidup .

Namun , adakah kita memerhati ?

Oleh itu , sebagai manusia yang sentiasa berfikir dan berzikir , pasti teladan dari ibu juga guru diiktibarkan dalam kehidupan . Bahkan orang yang berjaya sentiasa berfikir untuk membuat satu kebaikan yang berterusan hidup selepas kematian .

Jasa mereka sangat luar biasa , maka kita juga perlu memeperluar biasakan cinta meraka agar kebaikan itu terus hidup .

“Apabila mati anak Adam , maka telah terputuslah amalannya melainkan tiga perkara ; sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat, anak soleh yang mendoakan keatasnya”
( Riwayatkan oleh Muslim, Abu Daud, Tirmidzi, al-Nasaa'i, dan al-Bukhari)

Jasa yang dikenang untuk ibu dan guru bukan pada bulan Mei sahaja , malah setiap bulan kerana jasa mereka terus hidup bersama kita .

Moga ada manfaat untuk kita semua termasuk saya . Selamat hari ibu . Selamat hari guru .



Tuesday, May 8, 2012

Orang Berjaya




Syarat untuk menjadi orang yang berjaya dalam hidup ialah , dengan khusuk dalam solat .

Untuk khusyuk dalam solat , ia memerlukan satu jangka masa yang panjang . 

Maka tidak hairanlah , perjuangan untuk menjadi orang yang berjaya adalah perjuangan sepanjang hidup , kerana sepanjang hidup jugalah kita perlu untuk khusyuk dalam solat .

Azan . Kalimah " Marilah menuju kejayaan " akan diungkapkan selepas kalimah " Marilah mendirikan solat " . Maka tidak hairanlah , untuk seseorang mencapai status "Orang berjaya" , dia perlu mendirikan solat .


“ Telah berjayalah orang-orang yang beriman, iaitu orang-orang yang 
khusyuk dalam sembahyangnya ”
( Surah Al-Mukminun ; 1-2 )

-----------------

Jika ingin membaiki dunia , kita perlu baiki manusia . 
Dan untuk baiki manusia kita perlu baiki hatinya .
Untuk baiki hati , kita perlu bermula dengan memperbaiki solat.



Saturday, May 5, 2012

Muhasabah



Muhasabah tidak semestinya pada perkara yang gagal sahaja , bahkan ia perlu dalam setiap perkara yang dilakukan sama ada kejayaan telah dicapai atau masih dalam usaha untuk mencapai kejayaan .

Orang yang gagal seharusnya bersyukur kerana tidak diuji dengan nikmat dan kejayaan sepertimana 
ujian buat orang yang berjaya .



Friday, May 4, 2012

AWAN ; Maher Zain




AWAN ? Maher Zain ?
Kali ini , cerita tentang pemberian .
Erti hidup pada memberi ?
Moga bermanfaat untuk semua termasuk saya .
|
|
|
|
|
|
|

“Abang tunggu tempat biasa ye” , pesanku.

“Terima kasih abang” , jawab isteriku.

“Sama-sama sayang”

Aku tersenyum . Salamnya mengakhiri perbualan kami .

Cermin sisi kereta aku betulkan .Aisyah dan Humairah masih lagi leka dengan buku yang baru sahaja aku belikan tadi . Memang perlu dilatih sejak kecil lagi , agar mereka sudah terbiasa dengan suasana membaca .

Aisyah dengan celoteh bersama adiknya membuatkan aku tersenyum dan ketawa sendirian . Seakan ibunya . Tingkah lakunya buat aku senang disamping Humairah yang mula belajar celoteh bersama kakaknya .

“Aisyah , nak jadi macam ibu tak ?” , tanyaku kepadanya .

“Jadi apa ayah ?”, mudah jawapanya .

“Jadi doktor”

“Doktor tu apa ?” , pertanyaan .

“Aisyah ingat lagi tak , waktu Humairah sakit dulu , kan ibu bawa jumpa doktor . Ingat lagi tak ?”

“Owhh ingat – ingat” , ketawa dia menjawab pertanyaanku.


“Kalau jadi doktor , boleh tolong orang . Nanti  semua sayang kat kita . Allah sayang , ayah sayang , ibu sayang , Humairah sayang , semua sayang . nak tak ?”

“Nak – nak” , manja . Seakan meniru gaya Upin Ipin.

Aku tersenyum .

 “Hidup untuk memberi sebanyak-banyaknya , bukan untuk menerima sebanyak-banyaknya ” . Begitulah pesanan terakhir yang sempat aku kutip sebelum aku meninggalkan alam persekolahan . Tugas sebagai BADAR di asrama sungguh mengajar aku erti sebuah kehidupan .

Punat kekunci pintu kereta kutekan . Isteriku masuk . Senyumannya manis ditambah lagi kehadiran dua puteri kesayangannya .

“Ibu , tadi Aisyah dah ngaji ” , sapa Aisyah kepada isteriku.

“Bagusnya anak ibu .Ngaji dengan siapa ?”

“Dengan ayah la” , jawabnya dengan nada riang . Mana tidaknya , dipuji ibunya yang tercinta .

“Pandainya anak ibu ni” , kata isteriku sambil menggosok sedikit kepala dua puteri kesayangannya .

“Sayang , cuba tengok dalam beg plastik tu ada apa” , aku mengarahkan isteriku melihat hadiah yang ku belikan untuknya sedang aku , mula untuk fokus pada pemanduan .

“CD Maher Zain ?”

“Ha`ah la . Takkan CD Lady Gaga pula”

“Abang ni , suka manjakan sayang sangat tau . Apa-apa pun terima kasih ya abang sayang”

Aku mula menarik perhatian Aisyah manakala Humairah sudah mula bergerak kepangkuan ibunya .

“Aisyah nak tau tak , dulu ayah bersaing dengan Maher Zain untuk kahwin dengan ibu . Tapi nasib baik , ibu pilih ayah” , ceritaku kepada Aisyah.

“Abang ni....” , isteriku menjelingku dengan sedikit malu .

Pinggangku dicubit manja .

Aisyah hanya tersenyum . Mungkin belum lagi memahami apa yang cuba aku sampaikan .

Aku dan isteriku tersenyum . Suasana didalam kereta bertambah ceria .

“Tiba-tiba abang teringat cikgu Hasni , cikgu sekolah MRSM kita . Sayang ingat lagi ?” , tanyaku.

“Ingat , tapi kenapa tiba-tiba teringat”, soalnya .

“Sebab dia pernah pesan kat abang sebelum abang tinggalkan sekolah lepas SPM dulu . Dia cakap , hidup ini memang untuk berbakti sebagai bekalan di sana yang kekal abadi . Hidup untuk memberi sebanyak-banyknya , bukan menerima sebanyak-banyaknya”

Isteriku tersenyum .

“Maka apalah gunanya hidup ini kalau tidak mampu berbakti sesama makluk . Hubungan dengan Allah kita jaga , hubungan dengan hamba kita pelihara , pasti hidup jadi bahagia .  Maka tidak teragak-agak kalau abang katakan , yang abang bangga dan syukur sebab , isteri abang salah seorang dari penggerak-penggerak jiwa menyebarkan kebaikan . Moga apa yang sayang usahakan sampai pada pengetaran jiwa anak-anak kita” , sambungku.

“Abang pun apa kurangnya . Seorang motivatior yang mampu menggetarkan jiwa yang mendengar setiap bicara abang . Bukankah itu juga jariah , khidmat , pemberian ? Sayang lagi bertuah sebab dapat abang sebagai suami . Malah , setia menunggu sayang dan bergerak untuk membawa sayang kearah yang Allah reda” , balas isteriku sambil memandang wajahku .

“Itulah tandanya sayang . Sebab , kalau sayang , kita akan membawa orang yang kita sayangi bergerak kearah syurga dan reda Allah dan bukannya murka serta neraka Allah” , jawabku .

Kami tersenyum . Syukur . 

Tuesday, May 1, 2012

Paradise






I remember when I first met you
I felt that God answered my call
There was that one place I always thought about
And I just wanted to be there with you
The place that no eye has ever seen
The place that no heart has ever perceived
I had a great feeling inside of me
That one day I’ll be there with you
And now that we’re here feeling so good
About all the things that we went through
Knowing that God is pleased with us too
It’s not a dream, this is so true
Feeling the peace all around
Seeing things we could never imagine
Hearing the sound of rivers flow
And we know we’ll be here forever
The feeling is indescribable
Knowing that this is our reward
Do you remember the hard times we went through?
And those days we used to argue
But there was not one thing that could bring us down
‘Cause we always had in our minds
The place that no eye has ever seen
The place that no heart has ever perceived
The place we’ve been promised to live in forever
And best of all, it’s just me and you
I remember us praying at night
And just dreaming about this together
I’m so blessed to have you in my life
And now we can enjoy these blessings forever
Paradise is where we are now
Paradise, a dream come true
Paradise, O what a feeling!
Paradise, thank You Allah!
---------------------

Lagu ni ada orang hantar kat email saya .
Maka dengan tersenyumnya , saya kongsikan bersama kalian .
Moga bermanfaat untuk semua khususnya buat saya .
Lagu ni dinyanyikan Maher Zain dalam album 'Forgive Me' .
^^