Friday, May 6, 2011

Cerita Cinta




Ibumu memandangmu dengan pandangan cinta .Melayan bukan sahaja dirimu bahkan seluruh keluarga. Apakah kau memandangnya dengan kasih sayang, atau hanya melupakannya di kala senang?

Itulah ibu , mama , mak atau ummi .

Pelbagai nama , namun , tetap berdiri dengan semangat yang luar biasa .

Tiada alasan untuk menjadi anak derhaka kepada ibu yang telah bersusah payah membesarkan kita .

360 hari tanpa henti , tetap memikul tanggungjawab sebagai ibu hatta , dia menjadi ibu yang bekerjaya . Ya , tanpa henti !

Suami , anak dan juga diri , diselesaikan amanahnya setiap hari tanpa merungut , dari pagi sehingga bertemu pagi keesokkan harinya . Terus berlayar dalam bahtera seorang ibu .

Ibu , madrasah pertama seorang anak .

Dari ibulah kita mengenal semuanya . Dari ibulah , kita ditarbiyah untuk menjadi seorang yang bisa berbakti hatta dengan diri sendiri . Bermula dari ibulah , kita membaca dan bertanyakan akan kewujudan Tuhan Yang Esa .

Tiada alasan menjadi anak yang deharka .

Sembilan bulan , tanpa henti , membawa kita kemana sahaja , dia pergi .

Ketandas , kemeja makan hatta ke kedenduri perkahwinan dan sewaktu tidur juga , kita bersamanaya. Habis perutnya pecah-pecah dek memikul kita . Tanpa henti !

Kita ?

Lepas sahaja mengenal dunia disana , terus lupa akan pengorbanannya .

Dimana tanggungjwab kita ?

“ Tiga doa yang paling mustajab ialah doa orang dizalimi , doa orang musafir dan doa ibu bapa kepada anaknya .”

Sedarkah kita, ibu menjadi salah satu lorong-lorong dan jalan menuju ke syurga. Tiket untuk ke sana, dipegang oleh keredhaan ibu kita terhadap anak-anaknya. Justeru, harus kita meniti beratkan soal ini sebagai salah satu agenda yang terpenting di dalam hayah ini.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud :

“ Ibu bapa adalah pintu syurga yang paling tengah. Terserah kepadamu, apakah engkau sia-siakan pintu itu atau memeliharanya.”

( Riwayat Tirmidzi)

Tepuk dada, soallah iman kita. Sama ada kita ingin menjadikan ia sebagai agenda, atau ingin menyia-yiakannya pergi begitu sahaja.

Ibu yang ada itu,kita hargai dengan bakti, yang menyenangkannya dalam batasan Ilahi.

Ibu yang telah pergi itu,kita hargai dengan doa,menjadi soleh solehah yang diredhai Allah Ta'ala.

Moga ada manfaat untuk kita semua termasuk saya. Selamat Hari Ibu.

1 comment: