Thursday, May 12, 2011

Kita Tetap Hamba




Walau sejauh mana kita melangkah , walau sejauh mana kita berlari , walau sehebat mana pun diri kita ini , satu yang pasti , kita TETAP HAMBA ILAHI , ALLAHU RABBI .

Melangkah , berlari hatta baring dan berdiri , kita tetap di bawah LANGIT ILAHI , bukti kita sentiasa diperhati .

Kenapa ALLAH ciptakan kita ?

Kenapa ALLAH pilih kita ?

Semuanya untuk mengabdikan diri kepadaNYA ; BERIBADAT KEPADA ALLAH .

Bagi mereka yang merasai akan pengertian hamba pada diri , mereka akan sentiasa merasakan bahawa , satu hari nanti , mereka pasti menghadap ILAHI . Kerana apa ? Kerna , kemanisan yang dialami dan dirasai cukup membahagiakan diri .

Kembali pada ALLAH dan meletakkan agama sebagai yang utama antara ciri-ciri hamba yang dirindui .

Hakikat hamba , akan tunduk dan patuh pada setiap apa yang disuruhi oleh Tuannya , namun kita bagaimana ? Melawan Tuhan , perkara biasa dalam kehidupan . Disuruh ini , dibuat itu pula . Bagaimana nanti akan keadaan kita di penghujung sana ?

Hamba ini miskin . Hidup Cuma mengharap dari Tuannya sahaja . Malah , hamba ini juga hina . Kita?

Semua yang dirasai ini adalah dari ALLAH . Kalaulah ALLAH mintak kita bayar semua nikmat yang dia beri pada kita , nescaya , kita tidak mampu membayarnya . Kerana kita miskin!

Bifikirlah dengan hati dan akal , pasti anda dapat menilai diri anda yang sebenar .

Tahjud dan solat malam tanda kekuatan serta mintak pertolongan . Mathurat dan Al-Quran dipergiatkan untuk kesuburan cinta pada Tuhan . Majlis ilmu tidak dilupa jangan ditinggalkan sebagai vitamin penghadaman . Zikir dan fikir , serta selalu mengigati Tuhan , adalah perisai dari kelemahan iman serta selawat keatas junjungan .

Ingat ALLAH , pasti kita akan tahu akan pengertian Tuhan dan hamba . Bercinta dengan ALLAH , hidup lebih tenang dan bahagia .

Dipersoalkan akan amalan , setiap yang dilakukan . Apakah , setiap tugasan dijalankan? Apakah setiap perbuatan diselitkan iman atau kemungkaran ? Semuanya hanya kerana IMAN , yang bisa menentukan .

Percaya ALLAH itu wujud , tapi menolak akan kebenaran . Menolak akan pertemuan , tapi di hari perhitungan , Cuma penyesalan yang dapat dikatakan .

Aku menyesal ya Tuhan ! ” , jawab hamba yang sombong kerana penyesalan di setiap perbuatan.

Tapi semua tinggal kenangan , kerana semua sudah menjadi debu yang berterbangan . Muhammad SAW ibnu Abdullah , datang cuba memberi pertolongan , tapi masih lagi kurang timbagan untuk ke arah syurga idaman .

Mengigati Nabi , cukup sekadar topengan atas tiket Islam , namun lebih sayangkan akan artis pujaan dan orang kenamaan tapi , masih lagi mengharap syafaat nabi untuk menjadi bekalan .

Kemana keadilan ?

Kemana penghargaan buat Nabi sebagai contoh kehidupan ?

Semuanya tinggal kenangan , kerna kita ini ego akan kehebatan yang diberi pinjaman . Arahan dari Tuhan diketepikan , kerana beralasan mengikut persetujuan dari mereka yang merangcang untuk menjatuhkan Islam .

Tinggal la berseorangan di dalam kubur yang terang dengan kegelapan bukannya cahaya dari Tuhan . Dan diakhiri kisah pejalanan buat selama-lamanya sebagai hamba yang tidak mengenal budi , dan dicampakkan kedalam Jahanam , neraka yang mengasyikkan bagi mereka yang mendambakan jauh dari hukum hakam agama dan syariat TUHAN .

Syurga menjadi idaman , bagi mereka yang yakin akan pertemuan . Koreksi diri , perbetulan amalan , mana yang perlu diutaman hanyalah untuk mencari keredaan . Muhasabah pada setiap perbuatan dan tindakan agar pengertian hidup hamba dapat dilaksanakan .

Menyeru diri dan kalian agar kita sama-sama hidup hanya kerana Tuhan . Berkasih sayang tidak lebih hanya mengharap balasan Tuhan .

Jangan ada penyesalan di hujung nyawa , ketika izrail datang menemani untuk menemui Tuhan , kerana msa dan peluang , cukup banyak telah diberikan .

Moga ada manfaat untuk kita semua termasuk saya . Merasi nikmat hamba adalah satu dambaan sebelum menghadap NYA di hari perhitungan.


No comments:

Post a Comment