Monday, May 16, 2011

Kerana Doa







Kita memang dan tidak akan mencapai impian kita andai tiada usaha dilakukan untuk mencapai impian kita . Umpamanya , impian kita seperti dilangit biru . Oleh itu , kita bertanggungjawab mengapainya dan mengkebumikannya di  dalam diri kita sendiri . Namun semuanya berlaku atas pertolongan ALLAH .

Ya , bukan sendirian , tapi dengan pertolongan ALLAH !

Tapi bagaimana ia datang ?

Semuanya bermula bila kita menerima pendidikan awal di madrasah kita , iaitu di rumah . Namun , cita-cita itu bisa dikembangkan apabila kita berada di sekolah .

Ya ! Di sekolah .

Di sekolah , kita diajar mengenal itu ini dan segalanya . Boleh dikatakan , bahawa , sepanjang seharian hidup kita , banyak kita habiskan disekolah , bukan dirumah . Dan disekolah jugalah , kita menghabiskan banyak masa kita bersama ibu bapa angkat kita , iaitu guru kita . Kerana gurulah , yang mentarbiyahkan kita setelah , ibu dah ayah yang berada di rumah.

Seorang doktor , tidak akan dapat meneruskan cita-citanya andai , tidak pernah disunting oleh seorang guru . Seorang ustaz juga , tidak mampu menyampaikan ilmunya , andai tiada dididkan dari gurunya . Hatta , Nabi Muhammad SAW sendiri , berguru dengan Jibril untuk mengenal Tuhannya , ALLAH .

Kadang-kadang kita berdoa , namun banyak dugaan yang datang . Kadang-kadang kita minta cerdik , tapi masalah pula yang bertandang . Kadang- kadang juga , kita minta kebahagiaan , tapi huru-hara yang menjelang .

Tapi , adakah kita pernah meminta doa darinya ?

Ya , dari seorang guru yang pernah mengajar kita . Memang , kita terlepas pandang akan itu , tapi kerana doa guru , seseorang itu juga bisa berjaya .

Ada yang mengadu , pelajar ni lambat la , malas la , tak makan saman la dan bermacam-macam lagi , namun , adakah kita mendoakannya .

Manusia tidak berhak memberi hidayah kepada orang lain . Tapi kuasa hidayah itu diberi oleh ALLAH , atas usaha  seorang guru tika mengajar dan mendoakan anak muridnya . Kerana didikan dan tarbiyah guru , saya mengenal apa itu maksud usaha keras .

Guru , cikgu . Semuanya sama , seperti tugas seorang ibu dan ayah .

Datang kesekolah bawa harapan , bersama doa dan keizinan dari Tuhan . Mengajar subjek pilihan , sebagai bekalan , buat murid yang entah tahu atau tidak akan tujuan kehidupan . Darah tinggi , bermasam muka , di umpat perkara biasa , kerana itulah asam garam kehidupan guru cemerlang .

Yang diajar ini , yang pelajar jawab itu . Tetap mendoakan , walaupun , kadang- kala ia menyakitkan . Setiap hari bergelumang dengan sahabat sejati , pen merah yang sentaisa menemani . Ke mana-mana pergi , pasti ada status guru turut dipegangi . Bila nak periksa , kadang-kala , hanya insan ini sahaja yang tersiksa, bukan si penuis jawapannya.

Pagi mengajar , tak masuk pula dengan mesyuaratnya . Hanya harii minggu menjadi sandaran , sebagai bekalan utuk melepasakan lelahan . Semuanya dilakukan , atas tiket , amanah dari Tuhan , tanpa penat lesu dan bosan .

Terima kasih cikgu . Kerana doa cikgu , pasti kami berjaya .

Saya sendiri pernah dipilih ALLAH , untuk merasai pengalaman menjadi seorang guru . Walaupun menjadi seorang guru kelas malam , utuk pelajar-pelajar sekolah rendah , darjah 6 , aurau dan cabaran itu memang terasa . Bukan mudah untuk mengetuk pintu hati orang dan memastikan pelajar duduk dalam keadaan senyap . Ketika itu , saya mengajar matapelajaran , Matematik , Sains dan Bahasa Malaysia .

Bersyukurlah kerana , kita dipilih ALLAH utuk merasai waktu bersama guru .

Namun adakah kita mengigatinya ?

Masih kosong dan lupa akan tanggungjawabnya ?

Saya masih lagi rindu bau Gemencheh....

Moga ada manfaat untuk kita semua termasuk saya . Masih lagi bau buku dan pen merah serta rotan dan coretan seorang guru .



4 comments:

  1. Doa guru antara doa yang mustajab. Memang benar setiap coretan saudara.

    ReplyDelete
  2. keberkatan ilmu itu dari reda guru..
    terima kasih izzati.

    ReplyDelete
  3. sebab kami mengajar dari hati dankami nak yang terbaik utk student kami

    ReplyDelete
  4. guru... ^^ mmg tugas yang mulia.. tapi tidak mudah.. ya Allah ampunilah guru2 kami..amiin...

    ReplyDelete