Friday, May 4, 2012

AWAN ; Maher Zain




AWAN ? Maher Zain ?
Kali ini , cerita tentang pemberian .
Erti hidup pada memberi ?
Moga bermanfaat untuk semua termasuk saya .
|
|
|
|
|
|
|

“Abang tunggu tempat biasa ye” , pesanku.

“Terima kasih abang” , jawab isteriku.

“Sama-sama sayang”

Aku tersenyum . Salamnya mengakhiri perbualan kami .

Cermin sisi kereta aku betulkan .Aisyah dan Humairah masih lagi leka dengan buku yang baru sahaja aku belikan tadi . Memang perlu dilatih sejak kecil lagi , agar mereka sudah terbiasa dengan suasana membaca .

Aisyah dengan celoteh bersama adiknya membuatkan aku tersenyum dan ketawa sendirian . Seakan ibunya . Tingkah lakunya buat aku senang disamping Humairah yang mula belajar celoteh bersama kakaknya .

“Aisyah , nak jadi macam ibu tak ?” , tanyaku kepadanya .

“Jadi apa ayah ?”, mudah jawapanya .

“Jadi doktor”

“Doktor tu apa ?” , pertanyaan .

“Aisyah ingat lagi tak , waktu Humairah sakit dulu , kan ibu bawa jumpa doktor . Ingat lagi tak ?”

“Owhh ingat – ingat” , ketawa dia menjawab pertanyaanku.


“Kalau jadi doktor , boleh tolong orang . Nanti  semua sayang kat kita . Allah sayang , ayah sayang , ibu sayang , Humairah sayang , semua sayang . nak tak ?”

“Nak – nak” , manja . Seakan meniru gaya Upin Ipin.

Aku tersenyum .

 “Hidup untuk memberi sebanyak-banyaknya , bukan untuk menerima sebanyak-banyaknya ” . Begitulah pesanan terakhir yang sempat aku kutip sebelum aku meninggalkan alam persekolahan . Tugas sebagai BADAR di asrama sungguh mengajar aku erti sebuah kehidupan .

Punat kekunci pintu kereta kutekan . Isteriku masuk . Senyumannya manis ditambah lagi kehadiran dua puteri kesayangannya .

“Ibu , tadi Aisyah dah ngaji ” , sapa Aisyah kepada isteriku.

“Bagusnya anak ibu .Ngaji dengan siapa ?”

“Dengan ayah la” , jawabnya dengan nada riang . Mana tidaknya , dipuji ibunya yang tercinta .

“Pandainya anak ibu ni” , kata isteriku sambil menggosok sedikit kepala dua puteri kesayangannya .

“Sayang , cuba tengok dalam beg plastik tu ada apa” , aku mengarahkan isteriku melihat hadiah yang ku belikan untuknya sedang aku , mula untuk fokus pada pemanduan .

“CD Maher Zain ?”

“Ha`ah la . Takkan CD Lady Gaga pula”

“Abang ni , suka manjakan sayang sangat tau . Apa-apa pun terima kasih ya abang sayang”

Aku mula menarik perhatian Aisyah manakala Humairah sudah mula bergerak kepangkuan ibunya .

“Aisyah nak tau tak , dulu ayah bersaing dengan Maher Zain untuk kahwin dengan ibu . Tapi nasib baik , ibu pilih ayah” , ceritaku kepada Aisyah.

“Abang ni....” , isteriku menjelingku dengan sedikit malu .

Pinggangku dicubit manja .

Aisyah hanya tersenyum . Mungkin belum lagi memahami apa yang cuba aku sampaikan .

Aku dan isteriku tersenyum . Suasana didalam kereta bertambah ceria .

“Tiba-tiba abang teringat cikgu Hasni , cikgu sekolah MRSM kita . Sayang ingat lagi ?” , tanyaku.

“Ingat , tapi kenapa tiba-tiba teringat”, soalnya .

“Sebab dia pernah pesan kat abang sebelum abang tinggalkan sekolah lepas SPM dulu . Dia cakap , hidup ini memang untuk berbakti sebagai bekalan di sana yang kekal abadi . Hidup untuk memberi sebanyak-banyknya , bukan menerima sebanyak-banyaknya”

Isteriku tersenyum .

“Maka apalah gunanya hidup ini kalau tidak mampu berbakti sesama makluk . Hubungan dengan Allah kita jaga , hubungan dengan hamba kita pelihara , pasti hidup jadi bahagia .  Maka tidak teragak-agak kalau abang katakan , yang abang bangga dan syukur sebab , isteri abang salah seorang dari penggerak-penggerak jiwa menyebarkan kebaikan . Moga apa yang sayang usahakan sampai pada pengetaran jiwa anak-anak kita” , sambungku.

“Abang pun apa kurangnya . Seorang motivatior yang mampu menggetarkan jiwa yang mendengar setiap bicara abang . Bukankah itu juga jariah , khidmat , pemberian ? Sayang lagi bertuah sebab dapat abang sebagai suami . Malah , setia menunggu sayang dan bergerak untuk membawa sayang kearah yang Allah reda” , balas isteriku sambil memandang wajahku .

“Itulah tandanya sayang . Sebab , kalau sayang , kita akan membawa orang yang kita sayangi bergerak kearah syurga dan reda Allah dan bukannya murka serta neraka Allah” , jawabku .

Kami tersenyum . Syukur . 

1 comment:

  1. wah sweet2 ^_^
    karakter suami tu dah mcm awak la kan heee :)

    ReplyDelete