Monday, May 14, 2012

Buat Ibu juga Buat Guru ; Kebaikan Yang Berterusan





Mereka mengajar . Mereka mendidik . Mereka juga memperjuangan cinta .

Itulah ibu juga itulah guru .

Cinta mereka disalurkan demi memberikan kemanisan untuk kita . Tanpa henti kita merasainya . Tanpa jemu mereka menaburi cinta untuk kita .

Lihat sahaja hari ini , tanpa usaha keras seorang ibu dan bapa , mana mungkin kita menjadi diri kita yang sekarang . Tanpa letih dan jemu juga kita masih lagi mengguna pakai ilmu yang dicurahkan oleh seorang guru .

Mereka biasa-biasa , namun usaha dan cinta mereka kepada kita sangat luar biasa .

Luar biasa .

Mereka akan terus berjuang , selagi mereka masih bernyawa . Erti hidup pada memberi .

Analoginya ibarat pokok pisang . Ia biasa-biasa , namun hasilnya sangat luar biasa . Menabur budi sehingga ia mati malah jasanya terus mengalir lagi .

Walaupun pisang tidak akan berbuah dua kali , namun berbuahnya kali pertama dan selepas itu mati , cukup memberikan ispirasi . Matinya bukan mati biasa biasa , namun matinya masih lagi berjasa . Ia mati bukan hanya selepas meninggalkan buahnya , sebaliknya ia pasti meninggalkan anak-anaknya dan kita akan dapat menikmati buah pisang lagi walupun pisang yang dahulu telah mati .

Pokok pisang hakikatnya menggambarkan realiti hidup ibu dan guru yang perlu kita contohi dan teladani . Ia mengajar kita erti untuk memberi , berjasa . Jangan berhenti melakukan kebaikan walupun setelah kita telah mati .

Contohnya , sikap berbudi bahasa itu diterapkan sejak bermula dari madrasah pertama anak-anak . Ia didik mengikut acuan dari ibu dan ayahnya . Bagus acuanya , bagus juga produknya . malah sehingga kehari ini , sikap berbudi bahasa itu masih lagi diguna pakai hingga si anak meningkat usianya.

Contoh lain pula , ilmu yang diajar juga ilmu yang dididik oleh seorang guru juga masih lagi diguna pakai untuk masa-masa yang mendatang kerana , semua yang kita lakukan pada hari ini hatta sejak berkurun lamanya lagi perlu disertakan dengan ilmu bagi merealisasikan apa yang ingin direalisasikan.

Inilah yang dikatakan mereka terus berjuang demi cinta . Walaupun sudah pergi , namun cinta mereka masih lagi diguna pakai . Masih lagi mengalir untuk kebaikan .

Kebaikan yang terus hidup .

Namun , adakah kita memerhati ?

Oleh itu , sebagai manusia yang sentiasa berfikir dan berzikir , pasti teladan dari ibu juga guru diiktibarkan dalam kehidupan . Bahkan orang yang berjaya sentiasa berfikir untuk membuat satu kebaikan yang berterusan hidup selepas kematian .

Jasa mereka sangat luar biasa , maka kita juga perlu memeperluar biasakan cinta meraka agar kebaikan itu terus hidup .

“Apabila mati anak Adam , maka telah terputuslah amalannya melainkan tiga perkara ; sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat, anak soleh yang mendoakan keatasnya”
( Riwayatkan oleh Muslim, Abu Daud, Tirmidzi, al-Nasaa'i, dan al-Bukhari)

Jasa yang dikenang untuk ibu dan guru bukan pada bulan Mei sahaja , malah setiap bulan kerana jasa mereka terus hidup bersama kita .

Moga ada manfaat untuk kita semua termasuk saya . Selamat hari ibu . Selamat hari guru .



1 comment:

  1. Thank you Faizal =D, I pray for God's abundant blessings to be upon you in whatever you do =D..love!

    ReplyDelete