Thursday, January 27, 2011

Perjalanan Hidup Kita...


“ Ada orang meninggal la ”, kata si A kepada si B .

“ Siapa yang meninggal ? ” , tanya si B kepada si A .

“ Kamulah yang meninggal ”, jawab si A kepada si B .

Pernahkah kita terfikir akan kematian kita ? Mungkin , kita selalu terfikir akan hari kematian kita , bila kita mendengar berita kematian orang lain . Namun , berapa lamakah kita memikirkan dan mengigati akan berita tentang itu ? Namun , kalau lah berita kematian yang kita dengar itu , berita kematian diri kita , bagaimanakah keadaan kita ?

Amaran tentang kematian tidak diberitahu oleh ALLAH pada masa – masa tertentu . Malah , jauh sekali ALLAH memberi tahu dan memberi amaran kepada kita akan tarikh kematian kita , namun , kita sendiri yang perlu berjaga-jaga dalam setiap gerak langkah kita . Mati tidak akan cepat sesaat , atau terlambat sesaat . Jika tiba saat itu , tanpa tertunggu- tunggu , nyawa akan di tarik . Itulah ilmu ALLAH yang manusia tidak boleh ketahui . Namun , sejauh mana kita pandang akan sesuatu  kematian ?

Ada orang , bila mendengar akan kematian , dia mula gusar dan bimbang . Namun sebagai seorang yang beriman , dan beriman pada semua rukun iman , kita tidak perlulah gentar akan perkara itu . Hakikatnya , kematian adalah pintu ke laluan sebelum kita terus menetap di negeri abadi yang telah kita sendiri rancangkan iaitu , syurga dan neraka . Kematian adalah satu tempoh masa kita untuk berada di alam barzakh sebelum kita berangkat ke masyar dan seblum kita bertolak ke syurga mahupun neraka .

“ Oleh itu , pada hari ini tidak akan diterima penebus diri daripada kamu , dan tidak juga daripada orang kafir . Tempat tinggal kamu adalah neraka , nerakalah sahaja penolong kamu , dan itulah seburuk-buruk tempat kembali ! ” ( Al- Hadid 57 : 15 )



Selepas mati , kita akan masuk ke alam barzakh . Di alam inilah , diri kita akan disukat awal oleh persoalan-persoalan dari malaikat Mungkar dan malaikat Nakir . Di alam ini lah , semua amalan kita yang kita lakukan di dunia akan menemani kita . Baik , buruk amalan tersebut , ia pasti menemani kita sewaktu di alam ini . Tapi , berapa lamakah kita berada di alam ini ? Jika kita hidup di dunia ini dengan berlandaskan syariat dan beramal soleh , kita sentiasa gembira bila berada di alam ini , namun , andai kita hidup di dunia dengan mengamalkan perkara-perkara mungkar , bersedialah kita untuk menerima hadiah kita .

Selepas berakhirnya alam barzakh , kita kan berpindah ke alam kebangkitan atau alam perhitungan amal . Alam kebangkitan ini berlaku di Padang Mahsyar , di mana , tempat berhimpunya semua manusia yang telah di ciptakan oleh ALLAH bermula zaman Nabi Adam sehinggala manusia yang akhir sekali akan mati . Di sana , semua amalan kita akan di pertimbangkan dan di pertontonkan kepada semua manusia . Tiada siapa yang akan mendapat naungan , melainkan naungan yang dibenarkan oleh ALLAH SWT . Tiada siapa yang selamat , melainkan yang datang kepada ALLAH dalam keadaan hatinya yang sempurna . Mulut di kunci , malah semua anggota kita pula yang berbicara . Namun , berapa lamakah tempoh masa ketika berada di alam perhitungan ?

Selesai dengan urusan kita di alam perhitungan , kita kan bberpindah ke alam yang kekal selama-lamanya . Ya , selama-lamanya , alam syurga atau alam neraka . Pemilihan alam itu telah kita pilih sejak berada di dunia lagi . Bagi yang hidup dialam syurga , bersyukur dan berbahagialah kita di sana atas segala kenikmatan yang terdapat di sana , namu bagi yang menetap di alam neraka , tiada jalan pulang untuk kita menebus semula kesalahan yang lalu , malah kita kekal di alam sana .Di sana alam nerak juga kita akan terdengar suara –suara meminta bantuan dan keampunan dari ALLAH . Namun , semuanya telah terlambat .

Jadi , tempoh masa kita untuk beribadah dan berusaha untuk mendapat keredaan ALLAH hanyalah seketika iaitu , dlam purata 100 tahun sahaja . Hal ini kerana , jika kita imbas kembali , jika kita sudah sampai ke alam barzakh , alam kebangkita , kita tidak lagi boleh melakukan kebajikan malah kita sendiri tidak mengetahui akan tempoh masa di sana . Dan bila berada di alam syurga dan neraka , kita akan kekal di dalamnya . Namun , sudah cukupkah amalan kita ?



Dengan berbekalkan bonus masa yang masih ada , marilah kita suburkan dalam jiwa kita untuk mempertingkatkan amalan kita . Masih ada waktu untuk kita beramal ?

Moga ada manfaat untuk kita semua termasuk saya .


No comments:

Post a Comment